Jumat, 04 Januari 2013

CONTOH RENCANA PELAYANAN BIMBINGAN dan KONSELING DI SMAN 1 KANDAT




RENCANA PELAYANAN BIMBINGAN dan KONSELING
“Membangun kepercayaan diri peserta didik
dalam meningkatkan prestasi belajar”


Oleh :

Nama   : Mary Nuzullul Muvida
Kelas   : 1D
NIM      : 11.1.01.01.0176


Fakultas Keguruan Ilmu dan Pendidikan
Program Studi Bimbingan dan Konseling
Universitas Nusantara PGRI Kediri
2012




A.       Identitas

1.    Sekolah                       :   SMAN 1 KANDAT
2.    Kelas/Semester            :   XII / 1
3.    Bidang Bimbingan        :   Bimbingan Pribadi
4.    Strategi Layanan          :   Konseling Individu
5.    Bahasan                       :   Mengoptimalkan prestasi peserta didik melalui kepercayaan diri.
6.    Waktu Pelaksanaa        :   30  menit
7.    Aspek Perkembangan   :   Kepercayaan diri
8.    Tugas Perkembangan    :   Memiliki kemampuan dalam meningkatkan prestasi belajar
9.    Standart Kompetensi     :   Mampu meningkatkan prestasi belajar melalui kepercayaan diri

10.    Indikator            : - Mampu dalam memahami diri sendiri
                                   - Mampu mendeskripsikan masalah yang dihadapi
                                   - Mampu mengatasi masalah - masalah dalam peningkatan prestasi belajar.
11.    Nilai karakter
yang dikembangkan   :  Komunikatif, kejujuran, dan bertanggung jawab.


B.       Tujuan Kegiatan
Siswa mampu dalam meningkatkan prestasi belajar melalui rasa percaya diri yang kuat.

C.        Materi Kegiatan
Membangun kepercayaan diri peserta didik dalam meningkatkan prestasi belajar.



D.       Uraian Kegiatan

TAHAP
URAIAN KEGIATAN
NILAI KARAKTER
PEMBUKAAN
1.    Konselor menciptakan hubungan yang baik dengan konseli agar ada suatu kepercayaan dan konseli mau secara sukarela terlibat dalam proses konseling.
2.    Konselor menjelaskan asas – asas kerahasian, keterbukaan dan kesukarelaan adalah merupakan kunci kesuksesan suatu proses konseling.
3.    Konselor menegosiasikan kontrak waktu dengan konseli mengenai berjalannya proses konseling.
Komunikatif
INTI
1.    Konselor memberi kesempatan konseli untuk menceritakan tentang dirinya dan hal – hal yang membuat konseli tidak percaya diri.
2.    Konselor menganalisis masalah yang dialami konseli dan membuat teknik pendekatan yang mungkin dilakukan.
3.    Konselor menanggapi masalah yang dihadapi konseli dengan pendekatan yang sudah di tentukan.
Kejujuran
PENUTUP
1.    Konselor membuat kesimpulan mengenai proses hasil konseling.
2.    Menyusun tindakan yang akan dilakukan.
3.    Membuat perjanjian
Tanggung Jawab

E.        Model / Metode :  Behaviour
F.        Media / Alat        : Catatan masalah siswa / Anecdotal Records
G.       Evaluasi               :
a.    Evaluasi Hasil    : Penilaian segera, jangka pendek dan jangka panjang.
b.    Evaluasi Proses : Konseli bisa meningkatkan kepercayaan diri.

H.      Tindak Lanjut  :
1.      Pemantauan dan melaksanakan konseling secara kontinyu.
2.      Membangun kerjasama dengan teman sebangku konseli.








    Mengetahui,                                                                              Kediri,…………2012
Koordinator Guru BK                                                                Guru BK / Konselor





DIALOG ANTARA KONSELOR dan KONSELI
Konselor          : Halo…..!!! Bagaimana kabarnya? Silahkan duduk.
Konseli            : Alhamdulillah Baik Bu.
Konselor          : Kamu tau gak kenapa kamu di panggil ke ruang konseling ini?
Konseli            : Tau bu. Bu Mary kangen sama saya kan???  hayo Bu ngaku…!!! (senyum)
Konselor          : Ah kamu bisa saja. Iya saya kangen sama kamu Tio. Kamu kok akhir – akhir
ini jarang terlihat ya, memang ada apa kamu Tio kok sampai menghilang dari pandangan Ibu ??? (senyum)
Konseli            : Hmmm…. (diam)
Konselor          : Wah… sepertinya ada udang dibalik rempeyek ya Tio???
Konseli            : Enak dong Bu… hehe (senyum)
Konselor         : Ok deh... Sebelumnya saya jelaskan ya bahwa suatu keterbukaan itu sangat
diperlukan dalam kegiaan konseling ini, kalau kamu mau terbuka pasti masalah yang kamu hadapi akan teratasi dengan mudah dan dengan sukarela kamu menjawab semua pertanyaan yang saya berikan, tapi tenang saja saya akan menjaga kerahasiaan kamu. Apa kamu sedang ada janji atau kelas tambahan saat ini Tio? Bagaimana kalau kita mengatur waktu konseling. Jadi nanti tidak akan menggangu kegiatan kamu yang lain.
Konseli            : Terbuka??? Maksudnyaaaaa…. (bengong)
Konselor         : Terbuka itu maksudnya kamu itu mau jujur menceritakan masalah kamu Tio.
Jadi tidak mengada – ngada seperti di sinetron Indonesia.
Konseli            : Tapi Bu saya takut, takut kalau semua teman – teman saya tau Bu.
Konselor          : Tenang Tio, saya akan menjaga rahasia kamu kok. Kamu bisa pegang kata –
kata saya. Ok!!!
Konseli            : Benar ya Bu..??? Saya beri kepercayaan sama Bu Mary.
Konselor         : Iya Tio. OK!!! mengenai waktunya kita gunakan waktu setengah jam saja ya,
kalau belum selesai nanti bisa di lanjutkan di hari lain. Tapi sebelumnya saya sudah tau kok apa masalah kamu. Namun saya ingin kejelasan lebih dari kamu. Coba kamu ceritakan selengkap – lengkapnya.
Konseli            : Begini Bu, saya ada masalah mengenai proses belajar saya Bu. Setiap saya
mau menjawab soal – soal ujian, tugas individu atau PR dan presentasi kedepan kelas sendiri saya takut Bu, saya merasa ragu – ragu gitu lho Bu. Kalau bahasanya sekarang itu GALAU Bu.. (hehe). Makanya akhir – akhir ini hasil belajar saya tidak optimal lagi Bu.

Konselor          : Kok bisa begitu ??? kamu tidak sakit kan???
Konseli            : Saya sehat – sehat saja Bu.
Konselor          : Hmm… saya tau apa penyebabnya itu Tio. Apa kamu merasa apa yang kamu
lakukan itu salah dan merasa yang lain itu lebih hebat dari kamu???
Konseli            : Iya Bu saya merasa minder dengan kehebatan mereka.
Konselor         : Kenapa harus minder ??? Sebaiknya kamu tunjukkan pada mereka bahwa
kamu juga bisa malah melebihi mereka. Kalau kamu minder begitu kamu pasti dikalahkan sama mereka – mereka yang hebat itu. Padahal kamu itu selalu juara kelas lho dari kelas 1 sampai kelas 2 kamu selalu berada dideretan nomor 2, namun sekarang down hanya gara – gara  kamu tidak percaya dengan diri kamu sendiri.
Konseli            : Iya Bu, tolong bantu saya Bu saya tidak ingin prestasi belajar saya menurun
drastis seperti sekarang Bu. Saya juga ingin membahagiakan orangtua saya Bu dengan prestasi belajar saya. Saya tidak mau orangtua yang susah payah mencari uang buat saya sekolah, tapi hasil belajar saya mengecewakan mereka Bu.
Konselor         : Coba kamu rubah sikap kamu yang takut akan mereka, menjadi berani dan
menjadi lebih dari mereka.
Konseli            : Caranya Bu ???
Konselor         : Misalkan saja saat kamu presentasi kedepan kelas, kamu anggap saja tidak
ada orangnya kayak kamu bicara sendiri.
Konseli            : Kayak orang gila dong..???
Konselor         : Ohh bukaaan… kamu salah paham. Maksud Ibu, supaya kamu itu bisa
menyiasati keadaan, supaya kamu percaya diri. Ibu dulu punya teman yang bermasalah dengan rasa kepercayaan dirinya, namun dia bisa merubah sikapnya yang minder menjadi berani. Penyebabnya adalah karna dia punya cita - cita untuk menjadi guru yang professional, modalnya kamu harus berani dan nekat untuk menghilangkan rasa minder kamu serta kamu harus optimis kalau kamu itu bisa melakukan perubahan. Wahh…Sepertinya waktu jam istirahat sudah berbunyi, kalau kamu masih belum puas dengan solusi Ibu tadi, mungkin konselingnya bisa dilanjutkan minggu depan.
Konseli            : Ooh Iya Bu. Sebelumnya terima kasih Bu sudah membantu saya mencari solusinya.
Konselor         : Iya. Sama – sama.
Poskan Komentar